Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Maret, 2010

PENDAHULUAN

Bising didifiniskan sebagai bunyi yang tidak diinginkan (subyektif) dan terdiri dari kompleks getaran berbagai frekuensi dan amplitudo baik secara periodik maupun non-periodik (obyektif). Umumnya gangguan pendengaran akibat bising ini terjadi pada populasi industri dengan 4 faktor utama yang mengakibatkan bahaya bagi pendengaran antara lain:

  1. Intensitas/keras lemahnya bunyi/bising
  2. frekuensi/tinggi rendahnya bunyi/bising
  3. lama paparan bising perhari kerja
  4. kumulatif paparan bising (lama masa kerja)

REKOMENDASI INTENSITAS PAPARAN BISING (di kutip dari Dept. Tenaga Kerja 1994-1995)

Berdasarkan rekomendasi departemen tenaga kerja RI, intensitas bising (dB) dan waktu paparan perhari dalam jam sebagai berikut :

Intensitas bising (dB)                                       Waktu paparan (jam/hari)

85                                                                                              8

88                                                                                              4

91                                                                                              2

94                                                                                              1

97                                                                                            1/2  (30 menit)

100                                                                                          1/4 (15 menit)

103                                                                                          1/8  (7,5 menit)

106                                                                                          1/16 (3 menit)

Tentunya sumber polusi bising didapat dari berbagai sumber seperti : gemuruh mesin pabrik, turbin, alat pemotong dan lain sebagainya. Sebagai perbandingan frekuensi dan intensitas bunyi yang sering kita dengar dapat dilihat dalam gambar berikut ini:

Iklan

Read Full Post »

NEW YORK (Reuters Health) Feb 19 – Menurut temuan studi dari Jepang, memakan banyak sayuran dan buah-buahan selama masa kehamilan dapat menurunkan kemungkinan memiliki bayi dengan alergi tertentu. Memakan banyak asupan sayuran hijau dan kuning, buah jeruk, dan sayuran dan buah-buahan yang mengandung beta karoten yang tinggi dapat mengurangi risiko memiliki bayi dengan eksim, demikian menurut Dr Yoshihiro Miyake di Fukuoka University dan rekan. Makanan tinggi vitamin E  saat kehamilan juga dapat mengurangi risiko memiliki bayi “ngorok”,  seperti yang dilaporkan dalam Jurnal Online Alergi edisi 22 Januari. (lebih…)

Read Full Post »